Hehehehehe….. aku mau nulis ini aja udah kebayang lutjunya keponakan-ku kemaren waktu tak ajarin membaca. Dia baru kelas satu es de. Nah sama ibunya dia disuruh ngafalin satu persatu huruf, yang namanya anak kecil lha wong disuruh ngafalin malah nonton TV (nonton film kartun yang lagi dia senengin yaitu spongebob). Ibunya marah-marah waktu tahu kalo dia nggak belajar malah nonton tivi.

“Devi……!!!!!!” dia berteriak. (Keponakanku namanya devi.red) “Ayo sinau!!!”

“Kosik to ma, lagi nonton spongbob ki lho….” sambil nunjuk ke tivi. Mamanya emang nggak pernah ngajarin bahasa jawa halus buat menjawab pertanyaan dari orangtua dan dia juga nggak bisa paling tidak bahasa indonesialah.

“yo wis… yo wis, wis ben nonton sik to mbak mengko rak angger bar kartune rak yo sinau, rak yo ngono to dev? “kataku sedikit membijaksanakan diri. “Ho’o om, cen mama ki senengane ngono kui kok angger aku nonton tivi.”selanya. (artinya “ya udah… ya udah, biarin dulu nonton sebentar mbak nanti kalo udah selesai film kartunnya trus belajar ya kan dev?” “Iya om, mama tu emang kayak gitu kalo aku lagi nonton tivi.”)

Habis kartunnya selesai dia emang langsung ambil buku trus duduk di depanku langsung bilang “Om, ajari aku sinau yo?” katanya memelas (“Om, aku dibimbing belajar ya?-red). Aku bingung caranya gimana ya…. tapi kemudian aku iyakan “Yo wis rene tak ajari.” (“ya udah sini tak bimbing belajar.”)

Aku lihat di bukunya kayak buku strimin yang ada kotak-kotak buat belajr menulis dan membaca. Aku lihat sepintas sebenarnya untuk anak sebayanya tulisan keponakan-ku lumayan bagus, udah bisa dibaca jelas oleh orang dewasa cuma masih belum stabil cara penulisannya. Malam itu ada pe-er membaca, jadi ibu gurunya menulis di buku tulis siswanya termasuk keponakanku kemudian siswanya disuruh menyalin di bawahnya dan harus bisa membaca apa yang tertulis tadi keesokan paginya.

Nah inilah cerita lucu itu dimulai. Ceritanya ibu gurunya menulis antara lain “KUDA KAKINYA EMPAT” nah sambil menyalin tulisan tadi aku juga mengajari dia cara membaca tulisan itu. “Ka U = KU, De A=DA dibaca…. ” langsung dia menyahut dengan masih memainkan pensilnya menyalin tulisan tadi dan tanpa melihat kepadaku “JARAN”. Hahahahaha aku langsung tertawa dan seisi rumah juga langsung tertawa aku langsung menengok ke kakak iparku dia juga senyum . Aku langsung bilang “Nha gini ini lho kalo anak nggak diajarin paling tidak mengenal bahasa indonesia, tahu maksudnya itu kuda tapi karena udah terbiasa pakai bahasa jawa makanya dia jawabnya jaran.”

“Kalo besok waktu disuruh gurunya membaca apa yang disalin tadi dia menjawab pake bahasa jawa ngoko trus jadi JARAN SIKILE PAPAT trus gimana coba?” aku bilang sambil terus ketawa terpingkal-pingkal.

Jadi pada intinya pembaca yang budiman, kita harus mengenalkan paling tidak 2 bahasa kepada anak semenjak dini. Paling tidak bahasa jawa ngoko dan indonesia. Kalau bahasa jawa masih dibedakan tingkatannya menjadi 3 yaitu bahasa jawa ngoko, madyo dan halus maka paling tidak bahasa jawa ngoko kalau dia bergaul dengan teman-teman seusianya, dan bahasa indonesia kalau dengan saudara-saudaranya atau dengan yang lebih tua.