Kemaren sore adik iparku heboh, dia cerita kalo diterima kerja tapi harus diinterview hari Kamis tanggal 30 Agustus 2007 jam 10 pagi di suatu perusahaan di jakarta. PT NOMURA INTERNUSA namanya, diliat dari alamatnya sih kayaknya kok perusahaan bonafid. Lha wong kantornya aja di Gedung Bank Bumi Daya Plaza Jl. Imam Bonjol Jakarta Pusat.

Habis itu kami sekeluarga langsung berdebat masalah keberangkatannya, ada yang menyarankan telp dulu sebelum berangkat kesana dan ada yang nyaranin dimana letaknya dulu, pokoknya heboh. Habis itu aku suruh adik iparku telp 108 buat nyari tahu nomor telp perusahaan itu buat jaga-jaga kalo besok kita udah nyampe jakarta dan nggak bisa tepat buat interview trus minta diundur. Singkat cerita udah dapet nomor telp tp waktu ditelp yang ngangkat bilang kalo nggak ada perusahaan itu di gedung perkantoran tersebut. Kita semua jadi bingung, kok bisa ya?

Lalu disepakati kalo besok adik iparku telp lagi ke kantor itu untuk nanya perusahaan bergerak di bidang apa ama dibagian apa rencana penempatannya. Dan aku didaulat buat nganter adik ipar (katanya nggak berani ke jakarta sendirian). Lalu kami semua tidur.

Esok pagi waktu aku di kantor aku udah sibuk nyari peta jakarta. Dapet. Lalu print out. Sempurnalah sudah tugasku. Tinggal menunggu sore hari habis pulang kerja langsung menuju stasiun kereta api solo menuju jakarta bersama adik ipar.Tapi waktu aku chatting ma temen di yahoo messenger lalu aku nanya plaza BBD kalo dari gambir naek apa dia langsung nanya “kalo boleh tau interview di prsh apa soalnya kemaren adekku juga habis interview disana dan hampir kena tipu?” langsung aku jawab PT Nomura Internusa. Dia kaget kok sama? Bagai kesamber petir. Waaaah…. langsung aku telp istriku untuk telp rumah biar adikku nggak terlanjur beli tiket kereta api.

Aku terusin ceritanya pake ilustrasi tanya jawab lewat chatting dengan temenku. Gini

Aku : “Pagi mbak…”

Temenku : “Pagi juga pak …”

Aku : “Mau nanya nih? Kalo dari gambir ke jl imam bonjol enaknya naek apa ya? ini mo nganterin adek buat interview ke daerah jl imam bonjol.”

Temenku : “Paling enak naik taxi aja”

Temenku : “kalo boleh tau interview di prsh apa soalnya kemaren adekku juga habis interview disana dan hampir kena tipu”

Aku : “PT Nomura Internusa”

Temenku : “aduhh jgn deh kemaren adek ku juga disana”

Aku : “trus gimana critanya”

Temenku : “jd interview, dia udah OK, tp ini perusahaan minta uang buat administrasi sekitar 3,75 jt, prsh ini liat krn adik ku is fresh graduate and dia pasti mau kerja.”

Aku : ” Adik iparku juga fresh graduate. ooooo jadi itu yang mbuat mereka langsung kasih kabar buat interview”

Temenku : “Adikku bilang kalo ngak bawa uang sebanyak itu. Lalu yang interview nanya sekarang bawa uang berapa? Adikku bilang 200 ribu.”

Aku : ” Dikasih nggak?”

Temenku ” Nggak, adikku bilang pikir-pikir dulu. Eh mereka bilang gpp segitu dulu nanti sisanya dibayar belakang.”

Aku : “Waduh perusahaan macam mana pula itu?”

Temenku : ” Tahu kalo adikku pingin cepet kerja, lain hari perusahaan itu telp ke rumah terus. Tapi aku bilang ma ortuku jangan ditanggapi. Itu penipuan.”

Langsung aja aku bilang terima kasih ke dia dan langsung telp istri ma rumah.

Ini lho yang jadi prihatinku… Orang nyari kerja di perusahaan kok ya dimintain uang? Apa nggak kebalik? Harusnya kan perusahaan ngasih gaji ke karyawan? Apa dunia udah terbalik?

Wassalam

NB : Semua komentar yang masuk tidak akan saya sunting maupun saya delete, karena saya tidak memihak siapapun dan hanya bertujuan untuk memberi informasi seluas-luasnya kepada masyarakat dan teman sekalian.

Advertisements